Thursday, 29 November 2012

Hati dan permata

Saya admire orang yang menjaga percakapan, yang tidak mudah melepas kata, mempalit salah buta-buta, mencari lemah suka-suka. Hebat orang begini. Hati yang jernih punya penapis yang canggih, tentunya tidak membenarkan apa-apa yang tidak bersih mengalir dalam tubuh sehingga merosakkan maruah anggota. 

Orang kata, jangan nilai kulit buku jika belum telaah isinya. Kiranya orang mahu kita jangan memandang luaran semata-mata. Itu betul juga. Tetapi jika prolog kata pada awal muka sudah menutur bau cuka, apakah sudi kita menyelak laman berikutnya?

Glob bermusim

Semenjak setahun dua ini, saya umpama bermastautin dalam satu glob yang punya cuaca tidak menentu berselang kali. Kadang ia kemarau panjang, sejuk bersalji, luruh dedaun, hujan gerimis, ribut petala, guruh berkala, banjir kilat dan sangat jarang dikunjungi semusim bunga. Sekuntum adakala, duri pula terasa.

Saya paling boleh tolerate melankoli musim luruh walaupun bunga indah cantik rupawan dan salji gebu menebar nyaman. Saya tetap dengan daun yang bertabur di lantai bumi. Sekurang-kurangnya saya ada peneman ketika beralas duduk.

Anehnya glob saya ini, hanya saya sahaja yang melintas rasa kesemua musim yang bertali arus dalam satu masa. Seolah pintu terkatup dengan sepuluh ratus mangga terikat rapat. Linkungan glob ini juga mempunyai radius (jejari) yang kecil. Makin lama makin mengecil. Sehingga terasa seperti saya sedang kehabisan oksigen yang disimpan terlalu lama.

Tuesday, 20 November 2012

Instagram yang tertinggal

Dari dahulu lagi saya mudah menaruh kagum pada mereka yang hebat melukis. Bila melihat tangan mereka melakar sesuatu dan tiba-tiba ia membentuk satu lukisan lengkap di atas kertas, mula lah saya terlopong dan in awe seorang diri. Sakti apakah ini? Saya pun mahu juga! Begitulah monolog saya setiap kali pun.

Masa kecil-kecil dahulu ada juga belajar melukis ciptaan Tuhan, seperti matahari, awan, burung, bukit, sungai, sawah padi, pokok, rumah dan yang sewaktu dengannya (rindu pula zaman kanak-kanak ria). Bila dah membesar, tidak timbul pula keinginan untuk sambung melukis. Maka, membentuk lah saya sebagai seorang orang yang hanya tahu lukis orang lidi.

Kenapa saya kagum ber-ia sangat? Ada sesetengah situasi yang tergambar dalam fikiran, saya tidak dapat terjemahkan melalui lenggok bahasa. Rumit untuk di translasi. Ia hanya membentuk satu instagram yang nyata dalam kotak fikir, tanpa apa-apa captions. Sudahnya, instagram itu kekal begitu atau terkubur dalam fikiran sampai bila-bila. Sayang rasanya. Sebab tak dapat transkrip kan apa yang terbuku di alam fikiran.

PS-Kalau ada kamera yang boleh ambil gambar instagram dalam fikiran pun bagus juga.

Monday, 19 November 2012

Kota luas tanpa penghuni

Saya masih sentiasa jatuh cinta dengan kerajaan langit setiap kali terbang membelah awan. Ada kala saya nampak awan seperti gula-gula kapas gergasi, ada kala saya nampak awan seperti permukaan rata lautan hindi, ada kala saya nampak awan seperti iceberg yang tumbuh bergerigi, ada kala saya nampak awan seperti gunung putih disalut salji, dan ada kala saya nampak awan seperti hamparan luas tidak berhujung dan tidak bertepi. Seperti kota luas tanpa penghuni. Bebas dan sunyi.

Saya suka begini.

PS-Mungkin gambar 'floating in the air' di muka belakang, adalah satu-satunya gambar yang wujud dalam blog ini (buat masa sekarang). Saya sangat kurang rajin upload gambar. Kerana itu, saya amat beryakin bahawa pembaca blog ini adalah rajin-rajin membaca semuanya.

Saturday, 17 November 2012

Mimpi dan air mata

Semenjak kebelakangan ini, saya agak kerap menangis ketika tidur, ketika sedang bermimpi. Saya sentiasa 'sedar' bila ada air mata sedang basah di pipi. Cuma bila terjaga, saya kerap terlupa apa yang terkandung dalam mimpi sehingga membuatkan saya menangis. Tapi baru semalam, saya menangis lebih 3 kali untuk tidur selama tidak sampai 3 jam. Bila terjaga, saya boleh recall sedikit sebanyak momen dalam mimpi tersebut. Dan bila diselidik, momen-momen itu tidak lah menyedihkan atau menyakitkan. Hanya lah momen mimpi biasa yang pelik susunan sekelilingnya. Lantas, apa yang membuatkan saya menangis sebenarnya ni?

Wednesday, 14 November 2012

Nama baru sempena tahun baru

Alhamdulillah sempat lagi kita menjengah tahun baru hijrah 1434. Kita tutup lembaran lama, dan buka lembaran baru. Biasanya tahun baru masihi kita disogok dengan pertanyaan azam baru, manakala tahun baru hijrah kurang diberi penekanan. Tapi sebenarnya, kalau mahu berazam tidak perlu tunggu tahun baru pun. Setiap hari kita boleh renew azam baru.

Cuma ini pertama kali saya terlintas hendak memasang azam untuk tahun baru hijrah. Agak bercampur aduk juga azam saya ni, macam banyak yang perlu diperbetulkan. Tapi hanya satu sahaja lah yang saya ingin kongsi. Satu yang saya minta pada Tuhan, ialah moga-moga saya tidak lupa diri dan tidak bermegah-megah dengan apa yang saya punya. Saya sangat bimbang akan hal ini. Bimbang kalau-kalau Dia pesongkan hati saya sekiranya saya mencari kepujian yang bukan hak milik saya.

Terasa seperti bukan berazam pula. Mungkin lebih kepada harapan?

Diya Uzayr

Telah muktamad saya mahu peneman nama 'Diya'. Sekian lama juga 'Diya' bergerak secara solo. Semenjak awal-awal pembabitan dalam dunia blog lagi saya hanya menggunakan nama 'Diya'. Akhirnya saya berkeputusan untuk memaktubkan ia bersebelahan dengan nama 'Uzayr'.

Sebenarnya telah beberapa bulan saya terfikir akan nama 'Uzayr', cuma saya masih tidak pasti apakah ada nama lain yang lebih sesuai untuk digandingkan. Tapi makin cari, makin tak jumpa pula. Dan officially, saya hanya mahu dengan nama 'Uzayr'. Apa yang special sangat? Nama ehem-ehem ke? Hehe tidak sama sekali. Saya tak pernah kenal sesiapa yang bernama 'Uzayr' pun sedari dulu. Saya ambil nama ini bersempena nama Nabi Uzair a.s.

Semasa kecil saya ada didedahkan dengan kisah-kisah Nabi, siap hafal nama-nama 25 Nabi kita (okay, terpengaruh dengan lagu kumpulan Raihan). Tapi dari dahulu hingga sekarang hanya 25 Nabi sahaja yang didedahkan kisah-kisah nya. Sedangkan ada lagi beberapa Nabi lain yang dipilih Allah. Salah seorang nya ialah Nabi Uzair a.s.

Kerana itu, saya berharap untuk berhidup dengan 'nasib' seperti Nabi Uzair. Nama nya jarang disebut-sebut oleh manusia, tetapi ia menjadi perbualan di kalangan para malaikat :)

Tuesday, 13 November 2012

Menjadi diri

Bila saya tidak lagi menaruh minat akan sesuatu atau benda (yang saya pernah 'suka' dahulu), saya sangkakan saya telah berubah menjadi orang baru. Rupanya saya silap. Saya masih Diya yang sama. Diya yang tidak pernah minat / suka akan perkara tersebut. Sebelum ini, saya sebenarnya cuba menjadi yang bukan Diya, menjadi diri yang tidak pernah ada pada Diya.

Tidak ada apa yang menyeronokkan dengan menjadi yang bukan diri kita. Akhirnya akan terasa penat dan sia-sia. Kalau suka sesuatu, suka sahaja lah. Kalau tak suka sesuatu yang orang suka, buat apa nak pura-pura suka apa yang mereka suka. Tak bermakna orang lain berpusu ke lorong A, awak pun sibuk nak menyeberang lorong A jugak. Sedangkan lorong Z masih kosong terbentang luas.

Matang sebelum usia

Setiap kali menjengah kedai buku, saya jarang membimbit keluar buku. Kebiasaannya, hanya meronda-ronda dari satu bahagian ke satu bahagian, duduk / berdiri baca beberapa buah, lalu beredar begitu saja. Saya sedar akan diri yang sukar untuk membulat keputusan (akan buku mana yang harus dibeli) dan diri yang sukar menghabiskan laman helai buku sekiranya dibeli. Tapi selalunya, faktor utama adalah kerana buku yang saya mahu adalah berciri mahal-mahal belaka. Itu la masalah yang sebenarnya.

Okay habis pengenalan. Masuk pada point utama. Baru-baru ni, saya ada buat lawatan ke kedai buku. Bila bergerak dari satu bahagian ke bahagian lain, saya terpana seketika bila ternampak seorang budak lelaki paras bawah bahu saya (hint : saya agak rendang) sedang membaca buku ceramah Ustaz Azhar Idrus. Mental breakdown dua saat, iskk biar betul, budak ni faham ke apa dia baca? Biasanya budak2 sebaya dia ada di bahagian komik sahaja. Tengok fizikal nampak macam darjah 3 / 4. Malu pun ada. Saya dah tua bangka ni pun jarang sentuh buku agama, ternampak pula yang muda belia khusyuk membaca buku tersebut. Bertampal-tampal muka rasanya.

Tapi saya syak mungkin dia sebenarnya orang dewasa yang terperangkap dalam tubuh kanak-kanak. Ahah! Seperti Shinichi yang terpaksa menyamar sebagai Conan Edogawa. Mana tahu kan (cover malu namanya ni).

Monday, 12 November 2012

Berpuas hati dengan hidup yang dipilih sendiri

Adalah satu aspek yang ramai orang tidak faham kerana ramai di antara mereka sentiasa cuba untuk membetulkan orang lain atas dasar eh-kau-kena-ikut-cara-aku,cara-aku-paling-betul. Bagi saya, tidak ada yang salah bila ia melibatkan sesuatu yang kita namakan sebagai contentment. Kalau apa yang kita selesa itu tidak bertentangan dengan garis panduan Islam malah mengikut apa yang ditetapkan sunnah, teruskan sahaja. Jangan berpaling pada apa yang kita telah pilih. Manusia tumpul ilmu, biasanya sibuk membetulkan orang lain berbanding diri sendiri #notetoself.

Friday, 9 November 2012

Wishlist #3

Walaupun saya berciri introverts tapi jiwa saya sangat gemarkan sesuatu yang extreme. Salah satunya ialah melakukan aktiviti lasak. Kadang-kadang meronta-ronta juga jiwa saya dibuatnya kerana tidak berpeluang melakukan aktiviti sebegitu. Seingat saya, saya tidak ada kenalan rapat (perempuan) yang gemarkan adventure seperti jungle trekking dan mendaki gunung. Mereka lebih suka aktiviti santai seperti mall trekking (?) dan menonton wayang. Saya enjoy juga aktiviti begini, cuma adakala saya mahu lakukan sesuatu yang boleh membuatkan saya berpeluh. Maka, tinggal lah saya Diya the explorer (?) dalam angan-angan sahaja.

Mendaki gunung tidak semudah yang disangka. Banyak aspek yang perlu dititikberatkan. Tambah2 kalau perlu mengambil masa beberapa hari untuk sampai ke puncak. Dan kita bukannya naik dengan lenggang kangkong, ada backpack sekali yang kita kena dukung. Bila baca pengalaman2 mereka yang pernah mendaki, kalau tak stretching dan tak biasa exercises, akan mudah cramp kaki. Sebab tu, saya risau untuk join group mendaki yang tidak dikenali. Nanti banyak pula songeh saya yang mereka tak tahan, tak pasal2 nanti saya kena tinggal.

Kalau tempat tidur, saya tak kisah mana. Saya fleksibel, campak dalam gua pun boleh tidur lena. Cuma bila diteliti semula dari segi aspek mental, agak scary ye. Fizikal kuat pun belum tentu mental mampu bertahan.

Di ambang usia 'krtitikal'

Sepanjang 25 tahun berhidup atas muka bumi ini, baru akhir-akhir ni perkataan kahwin kerap menjengah jendela fikiran saya. Bukan fikir dari segi 'mahu kahwin', tapi lebih fikir kepada 'patutkah kahwin'. Saya rasa hampir semua yang berusia lebih kurang dengan saya, akan hadap pelbagai unsur gesaan dari segenap penjuru. Budak belia remaja pun sibuk nak tanya kita okay. Dan saya, saya bukan jenis ambil port sangat apa orang nak tanya / kata. Lantaklah mulut mereka nak berbunyi sampai herot, asalkan tak ganggu hidup saya. Bukan nya saya dapat duit apa pun bila mereka berbunyi. So, what's the point nak ambil pusing kan?

Saya dah tak berharap apa akan siapa, bagaimana, bila saya akan bertemu dengan my future spouse. Kalau ada, ada lah. Kalau tak ada pun, mungkin itu yang terbaik untuk saya. Tapi saya percaya dengan janji Tuhan bahawa setiap kita dijadikan berpasang-pasangan untuk saling melengkapi antara satu sama lain. Dan saya juga percaya apa yang telah termaktub itu akan tiba pada masa yang sesuai. Allahu'alim.

Thursday, 8 November 2012

Bonding moments

Ada dua jenis momen yang boleh membuatkan saya berasa dekat dengan seseorang
  • momen di mana dia bercerita hal peribadi / masalah yang tidak pernah diceritakan kepada sesiapa
  • dan momen bila mana kami berkongsi minat yang sama
Saya seorang yang cranky secara halus, saya janggal dengan kebanyakan makhluk bercakap dan saya terlalu 'bergantung' pada ikatan kimia. Jadi, untuk memastikan satu-satu perhubungan itu berterusan dan berjalan lancar, saya perlu satu, dua atau lebih alasan kukuh supaya ia tidak stuck dengan tiba-tiba. Alasan kukuh itu termasuk lah perkongsian minat yang sama. Dan ini, adalah sesuatu yang paling saya tak boleh pura-pura. Kalau dah minat, saya takkan selindung dari orang yang minat perkara sama. Terutama minat yang solid. Tapi kalau tiada satu subset pun yang bertindan dengan seseorang tu, semuanya akan terasa tidak kena. Umpama saya hidup sebagai carpet dan dia adalah jam dinding. Jauh beza kan?

Manakala bila seseorang bercerita sesuatu yang sangat personal, saya akan berasa seperti sedang terbang ke dunia lain. Terpinga-pinga, dan seakan tidak percaya apa yang sedang dilalami. Tapi saya sangat hargai bila orang percaya kita untuk simpan cerita sakit dia, walaupun sebenarnya saya tidak pandai bermadah kata memujuk segala. Secara bertaip / bertulis begini boleh la saya berpujangga (kononnya), tapi bila berdepan saya akan kelu seribu bahasa. Saya agak reaction-less punya orang, sampai adakala rasa bersalah juga sebab kita tak membantu mana. Paling kurang, saya akan cuba untuk tidak mengeruhkan lagi keadaan.

PS-Bonding itu tidak hanya ditebus dengan luang masa bersama, tapi hati yang kekal merasa sama.

Wednesday, 7 November 2012

The heart wants what it wants

Kadang-kadang bila saya terlalu lama mahukan sesuatu, dan terlalu mahu akan sesuatu itu, sampai satu ketika, saya menjadi lupa kenapa saya mahukan ia pada mulanya. Dan kadang-kadang saya menjadi hairan pada diri yang terlalu banyak mahukan sesuatu tetapi terlalu sedikit tindakan nya. Mungkin kerana saya kerap juga dihadang dengan pelbagai lapis rintangan dan halangan untuk mencapai sesuatu tersebut. Macam tersesat dalam taman Alice di alam ajaib pula rasanya. Cuma bezanya Alice bertemu arnab, kucing dan sang beluncas yang boleh bercakap, langsung membuatkan saya cemburu (?)

Tapi untuk putus asa dengan kebanyakan yang saya mahu itu mungkin saya perlu bertemu mata dengan arnab, kucing dan sang beluncas yang boleh bercakap terlebih dahulu.

Sempurna yang tidak pernah wujud

Dulu, bila orang point it out kelemahan saya, saya akan melenting terus. Samada secara diam atau berdepan (jarang sangat berdepan ni). Like, eh awak siapa ha nak tuding2 saya ni? Gangster lah sikit hati saya berbunyi. Tapi lama-lama, bila orang point it out begitu begini, saya rasa ek eleh aku dah tahu semua tu, kau ketinggalan 10 gerabak keretapi la. Kesian kau kena harung lagi 10 gerabak untuk kenal aku. Gangster banyak pulak hati saya berbunyi. Tapi gangster in a good way kot (?)

Since saya sedar yang badan saya ni bukan hanya dikelilingi elektron positif, jadi saya cuba acknowledge semua elektron negatif supaya mereka tidak rasa terpinggir. Dan saya rasa bila saya acknowledge kehadiran mereka, mereka akan behave dengan cuba berbaik-baik dengan elektron positif. Kadang-kadang saya boleh dengar mereka sedang berbual-bual dan minum petang bersama (okay, creepy pulak bunyinya yang ni). Tapi begitu lah lebih kurang perumpamaan nya. Mereka lebih tenang, dan tidak bertelagah sesama sendiri untuk menangkan masing-masing.

Di mana awak, Doraemon?

Dalam banyak-banyak alat yang ada dalam poket Doraemon, saya paling dan tersangat paling teringin untuk 'curi' cat lutsinar dia. The one yang bila disapu pada badan, kita akan hilang dari pandangan manusia. Dan kita boleh bergerak di sekeliling mereka tanpa diketahui, dihakimi akan segala sesuatu yang kita lakukan atau miliki. Yes, ghaib terus. Tak perlu hadap mulut-mulut yang tak berkenaan. Tapi dalam masa yang sama kita boleh tengok keadaan sekeliling. Sangat nice kan? Cuma cat lutsinar tu hanya berkesan for a few hours. Mungkin saya akan minta Doraemon upgrade cat tu supaya berkesan untuk beberapa hari. Saya mahu invi dengan agak lama.

Tuesday, 6 November 2012

Warna kegemaran

Saya pernah ditanya tentang warna kegemaran. Walaupun soalannya kedengaran sangat mudah, semudah jawapan budak umur dua tahun, tapi saya ada mengalami masalah untuk memilih jenis warna yang digemari. Dan warna kegemaran saya sebenarnya agak bermusim. Ada ketikanya saya suka warna hijau, ada ketika warna putih, ada juga warna kuning, kemudian ungu, bertukar pula warna coklat, kadang-kadang warna hitam pula, haihh sangat tidak tetap.

Jawapan yang saya beri pada dia - hijau, putih dan coklat. Dan dia suruh juga pilih salah satu. Akhirnya setelah berperang dengan diri sendiri, saya pilih warna coklat. Salah satu deskripsi (dari buku) dia beritahu pada saya yang gemarkan warna coklat dan saya masih ingat sampai sekarang - sukar untuk membuat keputusan, dan setelah membuat keputusan, akan berasa ragu dengan keputusan tersebut. 

PS-I'm a chocolate lover anyway.

Sunday, 4 November 2012

Impian #4

Saya sedang diasak dengan keinginan untuk travel, alone! Tak tahu apa yang sedang merasuk, tapi sedang merancang apa yang patut. Ini agak all of a sudden, itu yang tak berharap sangat. Kalau Allah tak izin pun mungkin ada hikmahnya.

3-4 tahun yang lepas pun saya sudah berangan-angan mahu mengembara seorang diri. Walaupun saya sebenarnya dah banyak kali 'mengembara' seorang diri, tapi kali ini mungkin agak berlainan sikit sebab saya sedang berkeinginan untuk pergi ke tempat yang saya tidak pernah jejak dan tempat yang tidak ada orang kenal.

Saturday, 3 November 2012

That little part


Saya masih ingat impresi saya ketika pertama kali lihat reaksi Will Smith (sebagai Chris) di akhir cerita. Ketika itu, lebih kepada rasa kagum terhadap lakonan beliau yang sangat superb kerana dapat applied pelbagai tona perasaan dalam satu wajah pada satu masa.

Dan untuk klip video selama 2 minit ini, saya menangis teresak-esak walau tanpa saya menonton semula movie ini. Bukan lagi kerana kagum, tapi kerana cemburu pada Chris yang akhirnya jumpa satu bahagian kecil hidup dia yang melengkapkan keseluruhannya.

Friday, 2 November 2012

Yang lepas, biarkan berlalu

Ada ketikanya, timbul keinginan untuk bercerita tentang peristiwa dan mereka yang ada di sekeliling seperti sebelum nya, tetapi mengenangkan saya telah melepasi fasa 'gemar bercerita', jadi agak sukar untuk saya mengembalikan semula aura lama.

Mungkin ada hikmah kenapa saya tidak lagi bergelumang dengan perkara-perkara yang berlalu. Biarlah yang dulu kekal di sana, saya mahu hargai saya yang baru di sini. Tambah pula, saya tidak tahu di mana dan bagaimana saya perlu mula bercerita hal hari-hari, banyak yang telah berubah semenjak kali terakhir saya berhenti. Dan ada banyak perkara yang berlaku di hari-hari adakala saya tidak mahu buka lipatannya di kemudian hari. Ya, ada banyak perkara yang saya mahu lupa dengan begitu sahaja.

Thursday, 1 November 2012

Mula baru #2

Saya rindukan diri yang telah hilang, yang saya tidak pasti kemana ia terbang. Sedar-sedar saya telah berubah menjadi seseorang yang saya sendiri tidak jangka ketika saya berusia 5 tahun lebih muda dari usia sekarang. Apakah ini dinamakan perubahan fasa hidup? Sangat pelik, unik, ralat, semua bercampur baur. Saya sebenarnya tidak pasti di mana, bagaimana, bila mahu mula langkah baru. Tapi saya pasti saya mahu sesuatu yang baru dalam hidup saya, walaupun hanya sekilas angin.