Monday, 28 January 2013

Ingatan sementara

Saya ada sedikit kesukaran mengingati rupa, tak pasti agak 'teruk' atau kondisi begini dikira biasa. Yang mana, telah banyak kali bila orang menegur atau senyum-senyum, dengan tiba-tiba macam ada satu thunder dalam kepala saya yang berbunyi 'have we met before?'. Senyum-senyum tu biasa lah, ramai yang kutip pahala dengan senyum sedekah. Tapi golongan yang menegur ni yang buat saya terpinga-pinga. Maka terjadi lah komunikasi satu hala sahaja, yang mana mereka tanya, saya jawab dan jawab. Kerana saya akan mula terkulat-kulat dengan persoalan samada 'err takpe ke kalau tanya sape dia' (selalunya soalan tersebut dibiar hanging saja).

Serius susah nak capture muka orang. At least, kena lebih 3 kali jumpa baru saya familiar sikit. Kalau banyak kali jumpa tapi saya tak tengok tepat ke muka dia pun saya boleh lupa details features muka dia. Tambah pula, saya jenis jalan menonong tak tengok orang. So, bila saya utarakan kenyataan 'sebelum ni tak pernah pun saya nampak akak', dan respon yang saya dapat 'yeke, akak selalu nampak nadia'. Pasrah sejenak.

Tapi kondisi saya ni tak lah severe sangat kalau dibandingkan dengan 'penyakit' hero drama Rich Man Poor Woman. Dia lagi dahsyat. 12 kali jumpa assistant sendiri pun boleh lupa muka dan nama. Harapnya saya tak sampai tahap begitu, haha.

PS-Muka saya ni kalau tak senyum akan nampak sombong nirrojim, lagi lah orang takut nak dekat (haha instinct saya selalu tepat).

Tuesday, 8 January 2013

Lamunan senja

Adalah sangat awful rasanya bila imaginasi gopoh mahu meneroka, meronda ke semua daerah, melancong riang ria ke sana ke mari, tapi akhirnya tersentak dari lamunan dan baru tersedar akan hakikat sekeping tiket yang masih tertinggal di kaunter.