Saturday, 22 June 2013

Sepetang bersama


Allah ada timing yang tersendiri. Kalau kita sememangnya milik seseorang, Allah takkan benarkan sesiapa ambil hak milik walaupun satu dunia mengharapkan sedemikian dan meskipun telah hampir-hampir ia nya terjadi. Dan kalau benar dia adalah untuk kita, Allah juga takkan benarkan sesiapa mengambilnya biarpun dikeliling beribu, ditendang waktu dan terpisah berkurun lautan batu.

Kita memang selalu lupa, Dia yang Maha membalikkan hati-hati...

Thursday, 20 June 2013

Tarikh luput

Dalam seminggu dua ni saya kembali diserang ingatan melimpah ruah terhadap sesuatu. Sangat melimpah sehingga runtuh segala tebing empangan <-- hiperbola tak agak2.

Tak tahu lah sampai bila ingatan ni nak obsolete. Tak tahu lah sampai bila ingatan ni nak sampai tarikh luput nya. Penat tahu tak pujuk diri sendiri untuk sesuatu yang tak pasti...

Demi akhirat yang abadi

Adalah sangat menjengkelkan bila manusia constantly 'berkira' dengan manusia. Diulang-ulang perkara sama, seolah-olah jadi satu dosa jika tidak diselit perkataan "takpelah, awak kan ... (ayat berunsur 'kemudahan' untuk kita). saya ni ... (ayat berunsur 'kesusahan' bagi dia)". Kalau sekali dua takpe lagi, ini saya rasa sampai beratus kali! Yes, literally beratus kali atau mungkin dah sampai angka ribu. Saya memang ada semat satu ayat 'magic' yang boleh pangkah terus ayat default dia, tapi semat dalam kepala otak je buat apa kan. Tak tahu kenapa tak terkeluar jugak. Ya Allah, tolong mudahkan saya sampaikan kebenaran. Tolong sangat. Bukan mahu membalas, tapi enough is enough lah. Dunia kita ni sementara je. Bukan selama-lamanya saya ada 'kemudahan' tu. Allah boleh tarik bila2 masa je.

Saya sangat sangat sangat tak suka bila orang bandingkan apa yang kita ada, dengan apa yang dia ada. Minta tolong dengan sangat, jangan tunjuk dengan jelas yang awak tak percaya dengan kewujudan kerajaan akhirat. Orang yang percaya dengan akhirat, takkan rasa 'insecure' dengan apa yang Allah dah beri kat dia untuk hidup di dunia ni. Dia akan sentiasa merasa cukup walaupun dalam serba kekurangan. Sama sekali dia takkan persoalkan, sebab dia yakin dengan apa yang telah disediakan di tempat yang sebenarnya kekal kelak...

Manusia je yang lebih2 berkira. Sedangkan Allah tak pernah berkira. Orang yang patut dapat lebih, Dia bagi lebih. Orang yang dapat kurang, tak semestinya dia deserve dapat kurang. Ini namanya ujian, Allah nak tengok samada dia boleh bersabar tak dengan kekurangan tu... Dan kadang2 "lebih" ni boleh jadi ujian maha dahsyat. Apa yang kita buat dengan "lebih" tu for sure akan dipersoalkan nanti. Apakah kita bersyukur dan gunakan kelebihan tersebut di jalan baik atau makin bertambah arrogant nya. Saya rasa konsep ni yang paling mudah diselewengkan. Selagi tak faham konsep ni, selagi tu kita hidup dalam keadaan serba gelap dan malap.