Thursday, 27 November 2014

Upacara baling topi #2

Esok pagi-pagi lagi menapak ke airport demi si Nana yang berkonvo siap pergi rehearsal bagai budak ni. Saya dulu takde perasaan pun nak berkonvo apatah lagi nak pergi rehearsal. Masa degree je paksa diri naik pentas, master lagi lah dengan scroll pun tak ambil2 lagi. Dah mereput agaknya benda alah tu haha.

Mungkin pemikiran saya kuno sikit kot, tak value sangat upacara meraikan sesuatu ni. Saya tahu pencapaian kita, usaha penat lelah kita at least kita hargai untuk kenang sampai bila2. Entah lah. Mungkin jugak saya tak boleh terima hakikat kena beratur panjang tunggu giliran nombor ke 123 dan terpaksa menunggu giliran beratus manusia yang lain pulak. Erhhh tak kuasa.

Tapi kalau bukan konvo saya, excited pulak saya ni. Macam konvo Umar dulu, saya masuk dewan dengan Mak (Ayah tak dapat pergi atas urusan kerja). Gigih tangan ni ha pegang kamera rakam video dari Umar melangkah masuk dewan sampai dia pegang scroll. Kalau konvo Naim yang hari tu dan konvo Nana yang akan datang ni pun boleh masuk jugak, saya rakam video dari awal sampai habis. Heh. Over pulak kakak kau ni dik.


PS-Ali dah habis exam SPM tapi macam takde riak-riak kegembiraan pulak budak ni.
PPS-Minggu depan dah masuk semester baru, minggu ni dah terasa bahang kesibukan.

Wednesday, 26 November 2014

Pencarian happiness

Success is not the key to happiness. Happiness is the key to success. If you love what you are doing, you will be successful. - Albert Schweitzer

Saya takkan bagi standing ovation dekat orang yang berjaya dalam field yang dia suka, dalam area yang dia minat. Dah benda yang kita suka ni, muntah 20 kali pun sanggup hadap lagi. Bagi lah apa rintangan sekali pun, selagi base dia kuat dia kental kan jugak. Cuba kalau kena buat benda yang opposite dengan passion, personality. Lagi parah buat benda yang paling tak suka. Takut kang sekali tornado melanda, habis berterbangan segala organ. Agak-agak sanggup ke muntah darah berpuluh kali?

Kita ni, akan sampai satu masa kita akan berhenti mencari 'happiness'. Bukan sebab kita taknak happy, tapi sebab kita dah tak tahu apa makna 'happy' yang sebenarnya. Bukan ada tag nama 'happy' pun dekat bahu jalan, tepi kolam, dalam hutan. Kalau ada merata-rata, gigih jugak la kutip letak dalam balang. Boleh gantung kat leher kalau rasa-rasa nak bertukar jadi teletubbies.

Tapi, mungkin sampai satu masa kita akan realize ; 'happiness' yang sebenar, tak suka menetap di tempat yang dia tahu akan hancur jugak nanti. Buat apa melekat dekat tubuh manusia yang akan mereput lambat laun. Lain lah kalau mati syahid. Bukan setakat diri sendiri dapat anugerah 'happiness', boleh kalung dekat orang lain pulak tu.

Emm. Kalau je lah.

Monday, 17 November 2014

Berpijak bumi nyata

Bila makin bertambah kedut (?)  di muka, makin berkurang bilangan impian yang reliable dan masuk akal. Dari 50+ pada tahun 2011, turun 40+ tahun 2012, turun lagi 30+ pada tahun lepas. Sekarang dah tak sampai 20 pun impian yang layak masuk kategori impian berpijak bumi nyata. Lebih separuh kena cut down dan saya sendiri pun rasa apa-masalah-otak-aku-dulu-ni-berangan-bukan-bukan.


Mungkin akan sampai satu masa dalam hidup kita yang kita bukan lagi mengharapkan perkara-perkara yang tidak mendatangkan bahagia.

Tolong kembalikan adikku

So, Umar dah selamat sampai rumah semalam walaupun kedengaran cerita kurang selamat masa departure dari KL masalah enjin apa entah sampai kena U-turn balik itu flight. Delay dekat dua jam jugak, jadi malas nak tunggu dekat airport. Tunggu kat rumah tok je lah. Sesampai je dia, terus bising pung pang sana pung pang sini. Dah lain sangat appearance budak ni, culture shock ke apa. Macam tak boleh terima hakikat pulak dia dah hampir menyerupai Ali. Dari mr. hulk dah jadi mr. sekeping. Dengan rambut terjurai pulak tu, Nana bising suruh potong. Aduhai, takde dah la Umar yang bangun (lewat) pagi dengan kain pelikat tak berbaju. Motif apa entah penyegan sangat nak tunjuk perut baru dia tu.

PS-Naim pulak berhijrah ke KL. Kebetulan masa dia kena lapor diri tu sehari sebelum  Umar balik. Bergilir pulak diorang ni. Yang ni balik, yang tu pergi. Yang ni pergi, yang tu pun pergi. Haihh saya kena sedar diri yang masing-masing telah dewasa.

Thursday, 6 November 2014

Cerita kegagalan

Pada pengamatan saya, kebanyakan orang berpangkat / bertitle yang bersifat sangat humble and well-mannered ialah dari kalangan mereka yang pernah mengalami kegagalan. Bukan kegagalan biasa tak dapat top five pertandingan bercerita ke apa, tapi kegagalan tahap rasa nak terjun bangunan.  Orang yang begini sering saya dengar cerita kegagalan yang dahsyat. Yang kadang2 tu tak sangka pun disebalik exterior yang gah, terselit cerita penuh bah. Tapi kerana kegagalan yang dahsyat itu lah yang membentuk mereka yang sekarang. Sebab tu mereka lebih considerate towards other people. Dan mereka ni tak perlu disuruh-suruh pandang tinggi pun, kita dengan sendirinya terasa nak tabik dua tangan dekat dia.

Pada saya, saya nampak hebat nya ilmu seseorang tu bukan berdasarkan certificates or title, tapi pada akhlak. Sebab akhlak yang membantu timbangan kita kelak.

Monday, 3 November 2014

Perubahan dari masa silam

Saya ingin bercerita tentang cerita kita.
Cerita saya, awak dan mereka.
Cerita yang kita lupa bila bertambahnya usia masa. 


Seringkali saya menyedari di mana saya suatu ketika dahulu adalah tinggal nya di celah ranting kayu, memeluk tanah. Tetapi kerana hambatan masa, saya tidak sedar yang saya menginjak memaut akar, memeluk dahan. Saya tertanya-tanya setiap kali saya menoleh ke bawah, tempat saya berpasak di sebelum ini. Saya tertanya-tanya, kenapa saya meringkuk di bawah sedangkan di dahan lebih memesona. Sekali lagi kerana hambatan waktu, saya beralih memesok pada urat daun. Ahh, hebat juga di sini. Memberi 'nyawa' pada manusia.

Mungkin ini namanya kesinambungan hidup kita. Kalau duduknya kita di celah ranting kayu, bukan bermakna kita selamanya tinggal dengan hanya mendongak memandang awan. Adakala, ada angin meniupkan dengan rela mahupun paksaan. Mereka yang ditiupkan dengan paksaan itu tidak akan sedar selagi ia tidak menoleh ke bawah. Saya melihat ke bawah beberapa kali, beberapa hari lalu. Saya tahu ada senyum sinis dari daun, dahan dan akar pada ranting kayu. Beberapa kali. Tetapi ranting kayu masih juga tersenyum manis pada mereka. Ahh, kalaulah ranting kayu buka cerita tabir mereka, pasti mereka tunduk menyembah di hujung nyawa. Cuma ranting kayu sifatnya rapuh, dia tidak pernah menyalahkan mereka. Biarpun adakala berkali-kali disalahkan.

Berapa ramai dari kita yang menyalahkan kisah silam?
Dan berapa ramai sebenarnya yang benar-benar memaafkan?

Saya ingin bercerita tentang cerita kita.
Cerita saya, awak dan mereka.
Cerita yang kita lupa bila berhentinya usia masa.