Sunday, 12 March 2017

Bakal mengalami kepupusan?

 

Patut lah saya sangat suka kan panda, rupanya kami banyak persamaan!
  1. Sedikit malas.
  2. Tidak hiraukan sekeliling.
  3. Tidak suka berkongsi.
  4. Makan banyak.
  5. Comel,
  6. Dan bakal mengalami kepupusan? ERR.
Susah juga sebenarnya menjadi manusia yang kurang berminat pada persekitaran (manusia terutamanya) ni. Sebab secara automatik akan jadi kurang mahu mengambil tahu, kurang bertanya, kurang berkomunikasi, kurang segala-gala. Yup, saya kurang bercakap kerana saya tidak berminat. Jadi, saya sedikit malas memproses data fikiran. Menyebabkan saya tidak menghirau sekeliling di kebanyakan masa dan saya juga tidak suka berkongsi cerita hati dengan yang tidak dipercayai. Menyebabkan saya mula makan banyak lately (tetiba). Dan mungkin kerana itu, saya bakal mengalami kepupusan satu masa nanti?

Sampai ada satu masa, saya terpaksa memaksa diri untuk mengambil tahu, bertanya, dan berkomusikasi padahal dalam hati 'ada aku kisah?'.

Tuesday, 7 February 2017

Anak bongsu?

Sesungguhnya saya tak jangka langsung bahawasanya karektor, personaliti saya melambangkan seorang anak bongsu dari kaca mata orang lain. HAHA bukan sorang dua okay, ramai rupanya yang beranggapan begitu. Walaupun beberapa kali saya tengok reaksi mereka yang betul2 terkejut bila dapat tahu saya sebenarnya anak sulung, saya masih tergelak dengan nada yang sama. Eh seriously? Obvious sangat ke? Bukan anak ke2, anak tengah ke apa, tapi anak bongsu terus! Kenapakah? Kenapakahhh??? HAHAHA (ketawa terpaksa)

Sunday, 5 February 2017

Yang comel-comel sahaja,

 
 
 
 

Merujuk pada gambar di atas,
  1. Mula-mula masuk, nampak benda ni tergantung atas tiang (walaupun pada awalnya tak perasan langsung). Rasa kelakar sangat tak tahu punca. Kenapa dia suka tidur macam tu? HAHA.
  2. Satu-satunya haiwan yang saya sentuh. Tapi tiada tindak balas diberikan. Huhu.
  3. Padahal burung ni bukan duduk dalam sangkar pun, pokok dia terbuka luas. Sampai sekarang masih tertanya-tanya kenapa dia stay di tempat yang sama? Kenapa tak terbang bebas je?
  4. Saya paling kesian dengan zirafah ni. Tak tahu punca jugak. Tengok mata dia dari kejauhan macam sayu-sayu je. Dia yang paling banyak bergerak, macam tak tentu arah. Mungkin sebab takde friend kot... Kalau ada pun, kawan yang bukan satu spesis. 
Ye, yang comel-comel sahaja saya abadikan. Ada lagi si comel yang lain, tapi saya pilih 4 sahaja. Yang tak berapa comel seperti reptilia, langsung saya tak sanggup pandang. Jalan sebelah pun saya tutup mata. Geli!

Kerja gila

 

Akhirnya, tercapai juga wishlist yang ini biarpun setibanya di tempat kejadian, kerusi berpusing dan kapal berhayun tamat waktu operasi. Tapi, bolehlah mengubat hati dan keinginan yang kadang-kadang agak menggila sedikit di bahagian-bahagian lain yang belum tamat operasi. Bolehlah sempurnakan hajat yang tak kesampaian pada kali lepas.

Cuma, tolong jangan buat kerja gila lagi, Nahdiya.

Thursday, 2 February 2017

Impulsive decision disorder

Tiba-tiba terlintas perkataan yang saya klasifikasikan pada diri sendiri ketika terasa mahu menghentak kepala ke dinding di dalam imaginasi. Meskipun exact term tersebut tidak wujud, tetapi term tersebut memberi maksud yang hampir-hampir sama dengan bipolar disorder, impulsive behavior, impulse control disorder. 

Eh, tolong kawal diri boleh tak? Kalau nak buat keputusan tu, sila tawaf keliling rumah dulu ke, makan satu bakul strawberry dulu ke, bagi makan kucing dulu ke, lepas tu baru buat keputusan boleh tak??? Tak habis-habis dengan penyesalan hidup kau ni. Kalau setakat menyusahkan diri sendiri, takpe lah jugak, ini menyusahkan orang lain jugak. Haih!

Tapi,

Untuk menghentikan hentakan kepala, saya anggap apa yang berlaku adalah ketentuan Allah. Mungkin Dia nak suruh bersyukur dengan rezeki yang Dia bagi. Mungkin Dia nak suruh berkongsi rezeki dengan orang lain juga. Mungkin Dia nak suruh muhasabah diri banyak-banyak. Atau mungkin Dia nak suruh betulkan semula apa yang salah.

Dan setiap apa yang telah dan akan berlaku, setiap keputusan impulsive yang saya buat, saya percaya ada hikmahnya baik yang nyata atau tersembunyi... Allahu'alim.

---

Tiba-tiba terlintas semua keputusan impulsive yang saya lakukan sejak... 15 tahun yang lepas?

Sunday, 29 January 2017

Living in the moment


Ada 3 perkara yang menyedarkan saya tentang hidup yang telah jauh meninggalkan saya dan saya mahu cuba memanggil nya kembali ;
  1. Layang-layang bertebaran
  2. Ombak yang memukul
  3. Dan kemanisan yang masih terasa sama
Tali layang-layang yang putus, boleh disambung semula. Ombak yang kuat, hanya dibiarkan memukul pantai. Namun, kemanisan yang hilang tidak akan dapat diulang kembali.

Oleh, itu, tatapi lah hidup yang sedang putus, memukul, sebelum hilang kemanisannya.

Saturday, 28 January 2017

Nahdiya No. 2

Ada ketika bila tiba di satu persimpangan, kita terpaksa dan dipaksa untuk membuat keputusan dengan kadar segera. Tanpa diberi peluang untuk menyelusuri terlebih dahulu keadaan dimensi yang telah diberi pilihan. Sehingga lah, bila telah melangkah lebih separuh jalan, kita mula memikirkan apakah keadaan dimensi yang tidak dipilih itu.

Saya, antara manusia yang sering juga mengintai dimensi di mana terletak nya Nahdiya No. 2. Mengintai di sebalik hidup yang samar-samar. Melihat Nahdiya No.2 yang mengharung pagi yang masih berbiru gelap, dan pulang ditemani langit berbiru gelap pekat. Dengan penat, tanpa merungut. Biarpun hari-hari penuh dengan tuntutan. Mungkin kerana Nahdiya No. 2 sangat sepenuh hati melakukan setiap satu kata kerja.

Dan dia, tidak pernah berniat untuk mengintai di sebalik hidup Nahdiya No. 1..

Saturday, 7 January 2017

070117

Bismillahirrahmanirrahim.

Mari mulakan langkah baru untuk tahun ini dan tahun akan datang. Jangan terlalu mengatur dalam kepala, jangan gundah gulana. Rezeki sudah ditetapkan dan semuanya datang dari Dia. Percaya, percaya dan percaya bahawa Dia Maha Kaya, Dia Maha Pemurah dan Dia Maha Mendengar...

Sunday, 1 January 2017

Dalam hati, dah siap-siap..

*pasang reben*
*pasang belon*
*pasang lampu lip lap*

Sambut dalam hati je kita. Ditemani hujan lebat mencurah, selebat hujan di sangkar hati (ewah). Lemau betul rasa hari pertama 2017 ni. Rasa macam nak duduk atas awan je (?), takde lah terasa banyak sangat hujan kena tadah. Kat luar, memang wajib berpayung dah. Dalam hati pun sibuk kena pasang payung jugak. Tolong, please, ai dah penat.

Tapi, lekas-lekas saya ingatkan diri, bahawa semua ini HANYA sementara (ok fine, cliche). Saya cuba fahamkan balik kefahaman sebelum ini, bahawa seperti mereka yang lain, saya juga akan pergi menghadap Yang Esa. Saya juga ada jangka hayat. Saya ada permulaan dan juga PENGAKHIRAN. Dan sesungguhnya amalan kita dapat memanipulasi bagaimana bentuk pengakhiran kita kelak. Saya tak dapat bayang sekiranya tiba waktunya saya 'dijemput', banyak lagi benda tak settle dengan Tuhan, dengan manusia. Masa tu, bukan boleh minta tangguh sesuka hati dah. Tengok bayang malaikat maut pun dah takut, inikan nak minta tangguh.

Moga-moga kita tergolong di kalangan mereka yang dipermudahkan penghujungnya.. amin..